Posted in Netball, Sukan

2 Tahun Sekali

2 setahun sekali. Itulah perkara yang berlaku kepada kami 1 jabatan minggu lepas. Apa yang 2 tahun sekali sangat ni? Eheehee.. Sebenarnya, 2 tahun sekali Jabatan kami akan menganjurkan sukan, atau lebih dikenali di kalangan kami Seminar Kecergasan. Very the modern-kan. Cergas sangat! Haha. Ia berlangsung pada 17 – 22 Mei 2015 lepas bertempat di Institut Pertanian Timbang Menggaris, Kota Belud.

So, 2 tahun sekali yang lalu adalah pada tahun 2013, dan tiba masanya untuk tahun ni penganjuran Seminar Kecergasan Jabatan Kali ke-9. Seronok bila adanya seminar seperti ini, dapat berkumpul beramai-ramai, dapat mengeratkan tali silaturrahim dan yang paling best dapat berkenal-kenalan dengan staff dari daerah berbeza. Seminar ini, ia disertai daripada 6 zon: Zon Kota Kinabalu (Zon kami lettew!), Zon Selatan, Zon Utara, Zon Pedalaman, Zon Sandakan dan Zon Tawau.

Setiap kontinjen hanya dibenarkan untuk menghantar 60 orang ahli untuk bersukan semasa penganjuran seminar tersebut. So, ada ahli kontinjen yang menyertai lebih dari 1 sukan. Contohnya aku, ikut Netball (Favorite ni) dan bola tampar. Ada juga ahli kontinjen kami, sapu habis, semua sukan dia main. Hehe.. Taktau badan tahan jenis apa ni. Tak cedera-cedera pulak tu.. Tabik!

Sukan-sukan semasa Seminar Kecergasan ini, adalah:

  • Futsal (Lelaki dan Wanita)
  • Bola Tampar (Lelaki dan Wanita)
  • Pingpong (Lelaki dan Wanita)
  • Badminton (Lelaki dan Wanita)
  • Bola Jaring
  • Bola Sepak
  • Sepak Takraw
  • Dart
  • Larian Hijau

Tapi kan, dalam banyak-banyak hal yang berlangsung semasa seminar ni, 1 yang menarik perhatian aku sebagai bujangan ni, dapat tengok-tengok jejaka fit bersukan. Errr. Tengok yang bujang je la, ok! πŸ˜‰ Gedik ke? A’ah kan, alahh bukan selalu. Haha.

Layan gambar yang tak seberapa ni:

IMG_20150523_122138
Ini semasa Majlis Perasmian, perbarisan dari setiap zon.. Dimulakan dengan Zon Kota Kinabalu (Berbaju Putih), Zon Utara (Biru), Zon Selatan (Ungu), Zon Pedalaman (Kuning), Zon Tawau (Merah Jambu) dan Zon Sandakan (Topi Orange).
Zon Kota Kinabalu. Zon terchenta!
IMG_20150524_171320
Ini teammates untuk Pasukan Bola Tampar kami.. Dari kiri: Kak Doris, Kak Rita, Myself, Kak Uli, Kak Mimi, Kak Rumaizah, Kak Laila, Kak Hera dan Nuraidah. First game dah out. Perlawanan kalah mati. Hihi
Team Badminton: Dari Kiri: Kak Rosni, Kak Rumaizah, Nuraida, Kak Phillisiam Kak Suzie, Kak Uli dan Kak Rita.
IMG_20150527_111137
Ini teammates Netball. Berbaju Kuning adalah ref kami. Lelaki? A’ah. Macam tak biasa kan. Hehe. Dari Kiri Berdiri (Berbaju Pink): Helena, Atika, Kak Rita, Kak Innes, Myself (kepala mereng), Nuraida dan Saliah. Dari Kiri depan: Kak Laila, Puan Hajah Julia (our care taker), Kak Rosnie dan Kak Phillisia. Yup, permintaan tinggi ahli semua nak baju color pink. Hihi. Kami bergambar bersama medal perak kami. Well okaylah, pertahankan pingat perak tueeee. πŸ˜€

Dan aktiviti last aku ikut adalah Larian Hijau. Larian ni, kena harungi sejauh 5 km. Perjalanan bukan jalan rata okay, jalan turun naik bukit. Acara bermula seawal 7:20 pagi. Aku tak leh lah nak lari sakan, lemah lutut dekkk. So dengan sukacitanya aku hanya berjalan sejauh 5 km tersebut. Kami berempat, meredah jalan seperti yang tidak berpenghujung. Tapi yang best sangat, penat lelah terasa hanya pada 15 min awal sahaja. Lepas tu, dah tak terasa penat. Sepanjang berjalan mulut tak henti bercerita, tak henti buat lawak, tak henti ketawa. Sudahnya, sampai juga dalam keadaan tidak penat extreme. Eheee. Tengah menuju ke garisan penamat tu, siap berpegangan tangan lagi kami berempat, mengada sangat. Nasiblah terjumpa kawan best semasa mengikuti perlarian hijau tersebut. πŸ˜‰ Masa sampai tu, kena register balik, rasanya kami wanita terakhir yang sampai, tapi kira not bad jugalah, sebab akhirnya sampai, dari ada sesetengah orang tak habiskan acara pun, sampai tengah perjalanan minta kereta ambik. Tak aci ke, tak fit??? πŸ™‚

IMG-20150521-WA0007
Ini antara peserta Larian Hijau Zon Kota Kinabalu. Terbahagi kepada 2. Open (Lelaki dan Perempuan) dan Veteran (Wanita berumur 35 tahun, lelaki berumur 45 tahun ke atas). Err.. Aku dalam group open. Belum Veterrrr lagi. Hihi. Yup, before pelepasan untuk acara ni, hujan lebat sangat… Alhamdulillah, masa acara bermula, gerimis mengundang je sikit…

Sudahnya, zon kami dan Zon Utara dinobatkan sebagai Juara Bersama, disebabkan kedua-dua zon memenangi bilangan pingat yang sama. 4 Emas dan 2 Perak.

Our big bosses! Penyampaian piala pusingan Juara Bersama. Dari kiri: En. Jabi, En. Jiffrin, En. Idrus (Pengarah), En. John, En. Kaliwon dan En. Bacho

Zon Kota Kinabalu:

  • Futsal (Lelaki dan Wanita) – Emas
  • Tennis – Emas
  • Pingpong Lelaki – Emas
  • Bola Jaring – Perak
  • Pingpong Wanita – Perak

Zon Utara:

  • Bola Tampar (Lelaki dan Perempuan)- Emas
  • Bola Jaring – Emas
  • Pingpong Wanita – Emas
  • Badminton Wanita – Perak
  • Futsal Wanita – Perak

Sebelum kisah SKDOA 2015 berlabuh, here some randomly pictures for you all..

Futsal wanita: Kak Jiwanah sedang beraksi sambil Nuraida menunggu peluang. (Baju purple)
Futsal Lelaki, team kami beraksi (berbaju putih). Lucunya diorang ni, tak pernah berlatih sepasukan, tetiba boleh rangkul emas pulak.. Hebat! Hebat!
Bola Tampar: sedang beraksi!
Badminton Wanita: Kak Rosni dan Kak Rita (Baju Biru)
????????????????????????????????????
Bola Tampar Lelaki: Zon kami baju merah. Tu, tu, Incik Alidin tengah spike.. πŸ˜‰
Nampak tak deretan wanita berbaju pink kat luar court tu, hah tu team aii.. πŸ˜€
????????????????????????????????????
Semasa ni, En. Nik dari ISN beri ceramah tentang Sports Injury. Tak sempat nak ikuti secara keseluruhan ceramah abam handsome ni, waktu tak mengizinkan. Sebab ai belum lagi menghabiskan lagi Larian Hijau.. πŸ˜‰

Demikianlah, kisah Seminar Kecergasan DOA yang diadakan 2 tahun sekali. Semoga kita berjumpa lagi di 2 tahun akan datang.. Seminar Kecergasan DOA kali ke-10 2017. Daaaaaa

Posted in Hati

Bila Hati Sedar

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi penyayang.

Assalamualaikum.. πŸ™‚

Tau tak, aku ni pemalas. Pemalas nak update blog selalu. Bila idea mencurah-curah rasanya nak update blog setiap hari. Tapi bila perasaan malas mula menguasai diri, aku dah tak boleh nak kata apa. Tu yang blog terbiar bersawang-sawangan di alam maya. Eheeh!

Apa yang aku nak kongsi di sini tentang sekelompok manusia yang aku tidak gemari tapi sebenarnya menyedarkan aku kenapa hati aku jangan ‘mean’ kat diorang. Menyesal pula. Aku sepatutnya tidak ada perasaan begitu dari awal hingga saat aku taip semua ini, hanya kerana aku tidak rapat dengan mereka dan mereka berkelakuan agak pelik sedikit bagi diri aku. Stop. No more rasa tidak senang hati. Oh hati, jauhkan dari perkara-perkara yang boleh menghitamkan dirimu.

Aku manusia biasa, ada hati, dan punya perasaan yang sentiasa berubah-ubah. Mulai saat ini, aku cuba untuk merubah persepsi, cuba untuk tidak berprasangka bukan-bukan, cuba untuk bersikap sabar dengan mereka yang cuba-cuba menindas aku (eh ada ke?hihi) dan cuba bersabar agar tenang sentiasa kepada mereka yang selalu menghulurkan provokasi (ini.. entahlah). Fine. Aku kena berubah. Noktah.

Aku bukan berlagak alim, bukan juga berlagak seperti diri ini baik. (Baca kat atas pun korang dah tahu kan aku bukan dalam golongan mereka yang baik banyak. hihi). Tapi aku cuba untuk sentiasa bersikap baik dan mengawal diri dari melakukan perkara yang boleh mengakibatkan hari-hari mendatang bermasalah dengan mereka yang berkaitan. Aku akui, kadangkala mulut ini macam tak ada insurans langsung. Argh! Stress. Tapi semua boleh diubah bukan. Yang negatif tinggalkan kekalkan yang positif. Aku cuba.

Aku ketika ini, seorang manusia yang sedang cuba untuk solat tidak tinggal, berusaha untuk tudung tak pernah lepas dari menutup kepala dan berusaha untuk menjaga batasan hubungan antara aku dan lelaki.Β  Show off ke tu? Bukan itu maksud aku. Tapi cukupkah hanya itu sahaja? Dan ini sebenarnya apa yang cuba aku sampaikan, semua yang aku jaga ini, berkecai juga bila perkara para 2 di atas aku lakukan. Betul tak?? Kalau kita menjaga hubungan dengan ALLAH, menjaga batasan antara lelaki dan perempuan, namun tidak menjaga hati dari tidak menyenangi insan lain. Seperti semua yang kita usahakan bermatian-matian tapi sebenarnya tidak berbaloi untuk mendapat reward. Disitu aku berfikir, kenapa semuanya berjalan dengan lancar tapi hati masih belum cukup untuk berkeadaan baik. Sebab, apa? Tepuk dada tanya hati. ALLAH, banyak dosaku.

Dan lebih memalukan diri aku sendiri, aku mempelajari sesuatu perkara baik dari mereka yang aku tidak senangi (dulu). Dari situ aku tahu, kenapa aku tidak pernah bernasib baik dalam melakukan perkara yang sama seperti mereka lakukan. ALLAH aku lalai dan leka ketika menjalani perkara tersebut, aku melupakanmu. Kenapa aku lupa, semua yang berlaku adalah kehendak-MU? 😦

Rupanya hatiku lebih hitam dari mereka. Hatiku lebih kejam membelakangkan diri-MU. Terima kasih, dalam kita tidak pernah bertegur sapa, dalam ketika aku rancak memperkatakan ketidaksenangan aku terhadapmu, kau tunjukkan aku satu perkara yang perlu aku pelajari, untuk aku ingati dan untuk aku praktikkan dalam kehidupan seharian. Alhamdulillah ALLAH, KAU buka pintu hati ku. KAU buka jalan untuk aku menyenangi mereka dan berharap mereka juga ‘menyenangi’ aku. KAU berikan aku peluang untuk bersihkan jiwa dan hati ini terus kotor.

Tiada dendam sebenarnya, hanya perasaan ‘tidak senang’ terbawa-bawa. Semoga perasaan hitam itu terus pergi dan aku tidak hanyut dengan keadaan duniawi yang melalaikan. IA.

cropped-photogrid_1424922477397-1.jpg

Posted in Hati, Relationship

Cerita Kahwin?

Assalamualaikum..

Cerita kahwin masa kini sangat hot. Apatah lagi, baru-baru ini jejaka kesayangan hamba yang berbadan sado tu dah menamatkan zaman solonya. Ramai sangatlah tu para gadis yang nak bersuamikan dia dan mak-mak gadis yang nak bermenantukan dia menangis tepi katil.

Alahai Incik Fahrin Ahmad, apasal tak tunggu ai. Namun-namun, setelah melihat wajah cinta hatinya Puan Elena Hani Eleas.. Erk?? Memang tak lah abam Fahrin nak kat ai. Jauh beza okayh! πŸ˜€ Lagi bikin ai syahdu bila cerita cinta mereka sangat sweet. Ekeekeeee. Selepas 17 tahun bertemu kembali, melangsungkan majlis pernikahan tanpa wang dan barang hantaran. Alahai Indahnya sebuah masjid dibina. Semoga bahagia abam kesayanganku. Ai pun nak macam abam-lah.. Terus pikir-pikir, umur sekarang 32 tahun tolak 17 tahun, umur 15 tahun. Erk, 15 tahun maknanya tingkatan 3, siapa kawan ai pada umur itu yang ai tak jumpa-jumpa sampai sekarang, dan masih single. Pikir-pikir. Takde. Sekian. Ekeke.

Screenshot_2015-05-09-18-00-31
Happy-nya dia.. πŸ˜€
Screenshot_2015-05-09-17-59-04-1
Wajah girang.
Screenshot_2015-05-14-12-18-19-1
Mr. & Mrs. Fahrin Ahmad

Apa? Umur ai dan 32 tahun? Masih bujang?Tak ada boyfriend? Belum kahwin? 3 series? Andartu? Ada lagi kah yang mahu? Erk?!! Begini, hati mana yang tak kisah pasal umur ini masih belum memiliki dan dimiliki? Hati mana yang tak peduli umur ini masih belum ada zuriat sendiri. Hati mana yang tak risau, hutang sendiri bayar sendiri, kot-kot ada suami bolehlah tolong bayarkan. Ye dak??? πŸ˜‰ Memang semua tu menjadi satu bebanan otak bila difikirkan secara extreme. Namun, nak tau apa yang buat diri tabah dan teruskan hidup seperti biasa? Kerana DIA ada. Ya, sebab DIA ada. Selagi DIA ada dan kita masih ada perasaan bersyukur tentang setiap kejadian berlaku, IA tiada apa yang perlu dirisaukan sangat. Banyakkan doa semoga dapat jodoh yang baik-baik. Banyakkan menadah tangan agar semua yang dirancang berjalan dengan baik.

Sekalipun apa yang terjadi tak seperti yang dirancang, bersangka baiklah. Sesungguhnya DIA ada petunjuk disebalik semmua kejadian. Berfikir dari sudut positif. Mungkin ada yang lebih ‘senior’ dari ai dan juga belum berumahtangga. Siapa tahu sebenarnya, ALLAH mahukan kamu lebih mengabdikan diri dengan keluarga, mahu kita lebih rapat dengan ibu bapa & adik-beradik, mahu kita lebih menyayangi diri sendiri sebelum sayangi orang lain. Siapa tahu jodohmu dengan orang bukan marhaen. (Err Khayalan.. Haha).

Tak bersyukurkah, awak-awak yang bujang tu, nak pergi mana-mana senang je, tak payah report & minta kebenaran suami bagai (Tapi kena bagitahu parents juga.. Ekeeke). Tak bersyukurkah, duit gajimu boleh beli apa sahaja ikut sesuka hati (Err.. Jangan lupa bagi parents). Tak bersyukurkah tak payah pening-pening pikir suami nak makan apa dan jaga hati suami bila keluar dengan kengkawan. Eh!

Tapi bila buat benda-benda tu, setiap kali balik kampung, jumpa sedara, jumpa makcik-makcik sendiri, jumpa makcik-makcik & pakcik-pakcik jiran rumah makcik engko, mak yang pangkat nenek sebelah kampung, lemah longlai juga hati ai bila soalan-soalan sewaktu dengannya menjadi mukadimah perbualan. Haihh. Lepas salam tangan, eksyen minah solehah tunduk cium tangan sekali, rasa-rasanya hilang juga ke-sabar-an kan bila soalan berkaitan perkahwinan menjadi top question. Nak tahu tak, kenapa ai suka duduk rumah sendirian layan channel sukan dan Running Man. Sebab bila balik kampung je, tak kira time kenduri kendara, time raya, posa, lagi-lagi cousin kahwin, jiwa ai mesti kacau punya. Pasal soalan-soalan ni lah. Rimaslah mak jemah. Rasa-rasa nak juga soal balik ‘makcik dan pakcik bila nak cerai?’ atau ‘ anak makcik yang si polan tu bila nak cerai dengan isteri dia eh?’ erk! Sudahnya jadi kes lempang melempang. Pergaduhan. Kejam pula kan. So, jawapan standard ai, ‘BELUM LAGI’ sambil berikan senyuman paling manis. Fake.

Tapi kan, untuk kita yang masih bujang ni. Tak boleh juga kan terlampau duduk kat rumah. Layan channel sukan dan Running Man saja (Ehh. Macam aku pulak.. Contoh! πŸ˜‰ ). Sebab, kalau asyik dok terperuk kat rumah, bila masanya nak jumpa jodoh. Bila masanya bertemu dengan si polan dan si polan. Rumusannya, jangan stay sangat depan tibi tuh! Ada masa pergilah beriadah/ membuang masa yang bersepah tu. Siapa tahu masa dekat pasar raya, nak ambik tepung, tetiba ada tangan macho juga ambik tepung, dah boleh tukar-tukar senyuman dan berkenalan. Siapa tahu masa parking kereta, ada mamat langgar kereta engko. Dah boleh tukar-tukar nombor telepon. Taktik menjadi, sampai pulak ke jinjang pelamin. Siapa tahu, masa awak tengah jogging dan kepenatan, ada pula mamat yang hulurkan bantuan dengan memberi sebotol air. Dah boleh ajak jumpa sekali lagi untuk balas budi. Eseh! Best je kan bila fikir-fikir benda macam tu. (Dah, dah. Tu angan-angan memanjang! Ekeekee)

Dijadikan cerita (Pulak, mukaddimah memanjang oooiii, haha), cousin ai yang bertunang 3 bulan lepas tu dah nak melangsungkan pernikahan dan persandingan hujung bulan ni. Umur dia? For sure-lah lagi muda dari hakak ni. But, jodoh dah sampai, seru dah panggil. Nak lambat-lambat apa lagi kan. Langsungkan ajalah. Dah tu, next weekend pula, taraf anak buah ai pulak menamatkan zaman solonya. Dengan orang Malaya. Dah study bertahun-tahun di negeri orang. Tak jumpa jodoh tak tahulah aku. Umur? Hah, ini lagi muda. Takpelah. Nak tahan apa, dah lelaki mampu nak sara, berdualah. Ye dak! Aku sebagai akak sepupu dan makcik sepupu mendoakan langkah yang korang pilih kekal sampai bila-bila. Amin.

Dan cerita kahwin aku, aku serahkan pada DIA. Ada sebab kenapa aku belum bertemu ‘si dia’. Hanya ALLAH yang tahu. Mungkin aku belum bersedia berdua, berkomitmen, membahagi-bahagi kasih. Hanya ALLAH yang tahu. Namun, doaku, semoga jodoh yang akan aku temui bisa menerima aku seadanya, bisa memberi kasih & sayang yang cukup, bisa membimbing aku ke jalan yang benar. Bukankah ‘si dia’ sudah tertulis untukku?? Cumanya samada lambat dan cepat sahaja. Wallahu’alam.

cropped-photogrid_1424922477397-1.jpg